Senin, 20 Februari 2012

Dosa Membunuh Jiwa.


                              by Hilal Asyraf.
Sampai satu saat, kedamaian pun akan hilang dari jiwa ~ picture by ssilence of deviant art.
Sampai satu saat, kedamaian pun akan hilang dari jiwa ~ picture by ssilence of deviant art.
Di dalam Novel Sinergi, ada saya ceritakan berkenaan bagaimana orang-orang beriman melayan ‘dosa’. Ya. Di dalam Fanzuru juga ada saya kongsikan bagaimana guru saya, Sheikh Asyraf Banu Kinanah menyatakan bahawa sekiranya seseorang itu serius hendak menggapai redha Allah SWT, maka dosa kecil pun akan dilihat besar untuk dirinya.
Maka di sini kita dapat melihat bahawa dosa adalah sesuatu perkara yang bukan kecil.
Ya, apakah perkara yang lebih menakutkan bagi seseorang yang matlamatnya hendak mendapatkan keredhaan Allah, melainkan jauh daripada Allah? Itu adalah satu mimpi ngeri.
Maka dosa menjauhkan kita daripada Allah SWT.
Lebih hebat lagi, dosa adalah seperti virus.
Sekiranya dilazimi dan dilayan seperti ‘biasa’, maka ia akan membunuh jiwa.
Dosa, jauh dari Allah
Basis pertama dalam melakukan dosa adalah kerana hilangnya iman di dalam hati. Ini adalah apa yang saya perolehi daripada buku Tazkiyatun Nafs karangan Dr. Anas Ahmad Karzon.
Beliau memetik sabda Rasulullah SAW:
“Tidak akan berzina seorang penzina itu sekiranya ketika dia hendak berzina itu dia beriman,” Hadith riwayat Bukhari dan Muslim.
Ini menunjukkan betapa keimanan dan dosa bukanlah dua perkara yang mampu wujud di dalam satu masa. Apabila manusia melakukan dosa, tanda keimanannya sedang mempunyai masalah. Keimanannya ketika itu tidak mampu merasakan Allah bersamanya, Allah melihatnya. Keimanannya ketika itu tidak mampu memikirkan apakah konsikuensi perlakuannya hari ini di akhirat. Menyebabkan dia tetap melakukan kemungkaran tersebut.
Maka ketika dia melakukan dosa, dia jauh dari Allah SWT.
Walaupun hakikatnya, Allah itu amat dekat dengannya.
Maka apabila dilazimi kejauhan ini…
Maka apabila jiwa dilazimi dengan ‘kejauhan’ ini, lama kelamaan kita akan menyedari bahawa diri menjadi lemah dan tidak kuat. Bukan lemah dan tidak kuat untuk menjalani kehidupan seperti manusia biasa yang lain. Tetapi lemah dan tidak kuat untuk berhubungan dengan Allah SWT.
Bacaan Al-Quran kita akan berkurang, keingatan kita terhadap Allah SWT akan menyusut, kita kurang hendak bergaul dengan orang-orang yang soleh, mengikuti program-program yang mengajak kepada kebaikan dan sebagainya. Hatta nanti, solat pun kita cincai halai balai, dan jangan cerita fasal ke masjid. Jauh sekali.
Kerana hati telah lemah.
Di dalam buku Menjadi Hamba Rabbani karangan Dr. Majdi Al-Hilali, beliau ada menyatakan bahawa rohani kita berasal dari langit. Maka makanannya adalah dari apa yang diturunkan dari langit, yakni berhubungan dengan Allah SWT.
Di sinilah kita melihat betapa apabila kita melazimi dosa, hati kita kekeringan, seterusnya membawa kita kepada kelemahan yang dinyatakan.
Tidak akan mampu gembira dengan kegembiraan orang yang beriman
Bahaya besar dari pada perkara ini adalah, apabila jiwa kita terbunuh, maka kita tidak akan mampu bergembira dengan kegembiraan orang yang beriman. Apakah kegembiraan orang yang beriman? Adalah apa yang dinyatakan di dalam hadith Rasulullah SAW:
“Ajaibnya orang beriman, sesungguhnya setiap urusannya untuk mereka adalah baik, sekiranya mereka diuji mereka bersabar, dan sekiranya mereka diberikan anugerah mereka bersyukur.” Hadith riwayat Bukhari dan Muslim.
Di sini dapat kita lihat akan kondisi seorang mukmin.
Tetapi untuk jiwa yang terbunuh, perkara ini tidak akan dapat dirasai. Apabila ‘kejauhan’ itu dilazimi, maka lama kelamaan perkara ini akan menghilang dari pada diri mereka. Hal ini kerana, mereka jauh dari pada Allah SWT, dan tidak akan mampu hendak menghubungkan apa-apa denganNya.
Penutup: Apakah yang lebih menakutkan dari dosa?
Sebab itulah, sebagaimana yang saya sebutkan di dalam Fanzuru, apabila guru saya Sheikh Asyraf Banu Kinanah menceritakan besar dan menakutkannya dosa itu, seorang murid bertanya:
“Wahai doktor, apakah tiada dosa kecil?”
Kemudian dia menjawab: “Mengapa? Apakah kau hendak melakukannya?”
Satu kelas terdiam.
Besarnya dosa. Efeknya juga melemahkan kita. Lemah dan lemah, hingga jatuh ke tahap terbawah. Bila sumber penerimaan cahaya langit(jiwa) sudah terkatup, apakah mungkin cahaya menerobos masuk?
Maka di sinilah kita perlu melihat diri. Artikel ini semestinya untuk melihat diri, bukan menuding jari ke arah orang lain.
Bagaimanakah kita dengan dosa, dan bagaimanakah layanan kita terhadapnya.

0 komentar:

Poskan Komentar